Calon Pewaris Tahta Kerajaan Thailand Itu Sudah 15 Hari Tak Sadarkan Diri

TEMPO.COJakarta – Salah satu calon pewaris tahta Kerajaan Thailand, Puteri Bajrakitiyabha, tetap tidak sadarkan diri lebih dari tiga minggu setelah pingsan karena masalah jantung.

Anak tertua Raja Thailand Maha Vajiralongkorn kehilangan kesadaran pada 15 Desember 2022 karena aritmia jantung parah akibat peradangan setelah infeksi mycoplasma, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh istana pada Sabtu malam, 7 Januario 2023.

“Kondisi keseluruhan sang putri adalah dia tetap tidak sadarkan diri,” kata pihak istana.

“Dokter terus memberikan obat-obatan dan menggunakan peralatan untuk mendukung fungsi jantung, paru-paru, dan ginjal serta penggunaan antibiotik sambil memantau kondisinya dengan cermat,” katanya.

Putri Bajarakitiyabha jatuh sakit saat mempersiapkan anjingnya untuk kompetisi di provinsi timur laut Nakhon Ratchasima, tempat dia awalnya dirawat sebelum dibawa dengan helikopter ke Bangkok. 

Dia adalah salah satu dari tiga anak Raja Vajiralongkorn yang memiliki gelar resmi, membuatnya memenuhi syarat untuk naik takhta di bawah undang-undang suksesi istana dan konstitusi negara.

Raja belum secara resmi menunjuk ahli waris dan belum ada diskusi resmi tentang kemungkinan sang putri naik tahta.

Putri Bajarakitiyabha, seorang pengacara dengan gelar master dan doktor dari Universitas Cornell, telah menjabat sebagai duta besar Thailand untuk Austria, Slovenia dan Slovakia dan berperan di kantor Kejaksaan Agung, Komando Keamanan Kerajaan dan sebagai duta besar Thailand untuk Komisi Pencegahan Kejahatan dan Peradilan Pidana PBB.

Ia lahir pada 7 Desember 1978. Ibunya adalah istri pertama raja, Putri Soamsawali.