Spanyol memperlihatkan masih memiliki kekurangan meski meraih tiket perempat final Euro 2020 (Euro 2021) usai mengalahkan Kroasia.

Juara Euro tiga kali itu harus mengeluarkan tenaga ekstra di babak 16 besar Euro 2020 (Euro 2021) lantaran baru bisa mengalahkan Kroasia di babak perpanjangan waktu.

Delapan gol yang tercipta dengan lima untuk Spanyol dan tiga untuk Kroasia menjadi yang terbesar di Euro 2020. Spanyol pun dua kali beruntun mencetak lima gol setelah menang 5-0 atas Slovakia di laga terakhir fase grup.

 

Spanyol kini tercatat sebagai kesebelasan dengan gol terbanyak. Dari empat laga yang sudah dijalani, Spanyol mengoleksi 11 gol.

Fakta sebagai tim paling produktif tak terbantahkan. Anak asuh Luis Enrique dan kawan-kawan mengalahkan Italia dan Denmark yang mencetak sembilan gol.

Namun di balik kemampuan mencetak 11 gol, terdapat beragam nilai minus dalam performa Spanyol memburu gelar juara Eropa yang keempat.

Menghadapi Kroasia, Spanyol masih memiliki masalah dalam penyelesaian akhir. Trio Alvaro Morata, Ferran Torres, dan Pablo Sarabia yang ditempatkan sebagai trisula tak bisa menjadi penyelesai serangan yang ampuh.

Jika kolaborasi tiga pemain tersebut, bersama Koke, Pedri, dan Sergio Busquets di lini tengah serta dukungan Cesar Azpilicueta dan Jose Gaya sebagai full back berjalan sempurna, maka Spanyol akan mencetak keunggulan lebih dulu atas Kroasia.

Yang terjadi adalah La Furia Roja mempertontonkan galeri kegagalan demi kegagalan dalam menuntaskan peluang, hampir seperti dalam laga pembuka ketika menghadapi Swedia yang berakhir tanpa gol.

Kegagalan Unai Simon mengantisipasi back pass Pedri menjadi kesalahan kecil di laga besar yang hampir merenggut peluang sekaligus mempermalukan nama besar Spanyol.Kroasia pun unggul lebih dulu. Gol skuad Vatreni juga tak lepas dari kesalahan pemain Spanyol. Gol didapat Luka Modric dan kawan-kawan tanpa harus mengeluarkan keringat.

Sebuah kekonyolan yang terjadi di laga sekelas Euro 2020 hampir dibayar mahal dengan kegagalan. Beruntung Spanyol kemudian bisa mencetak gol yang menyamakan kedudukan dan bangkit.

Kemampuan mencetak dua gol di babak kedua dan membalikkan skor menjadi 3-1 membuat Spanyol terlena. Jarak dua gol gagal dipertahankan.

Mislav Orsic kemudian membunyikan alarm Spanyol dengan gol pada menit ke-85. Saat Spanyol belum benar-benar bangun, Kroasia yang kembali mendapatkan angin kedua kembali membobol gawang La Furia Roja pada masa injury time.

Spanyol akan mendapat cerita lain seandainya peluang-peluang Kroasia di awal babak perpanjangan waktu berujung gol. Perubahan gaya main Kroasia yang frontal membuat Spanyol terguncang.

Tetapi di sisi lain, permainan terbuka Kroasia menyediakan ruang di lini belakang. Spanyol memanfaatkan celah itu dan kembali mencetak dua gol. Keunggulan dua gol kali ini bisa dijaga hingga wasit meniup peluit panjang.

Kesalahan di berbagai lini, yang diperlihatkan jelas dalam laga melawan Kroasia, wajib dibenahi Spanyol jika ingin kembali mengulang prestasi 1964, 2008, dan 2012.

Spanyol masih menunjukkan permainan yang kurang meyakinkan, sama seperti sejak fase grup, padahal lawan yang dihadapi bukan tim unggulan. Jika bertemu kesebelasan yang solid, langkah Spanyol bisa kelar.

Spain's forward Mikel Oiarzabal (C) celebrates with Spain's forward Alvaro Morata after scoring his team's fifth goal during the UEFA EURO 2020 round of 16 football match between Croatia and Spain at the Parken Stadium in Copenhagen on June 28, 2021. (Photo by WOLFGANG RATTAY / POOL / AFP)Spanyol kerja keras raih tiket perempat final. (Photo by WOLFGANG RATTAY / POOL / AFP)

Spanyol tak kehilangan identitas sebagai kesebelasan yang identik dengan permainan penguasaan bola. Dominasi Koke cs selalu terlihat dalam laga-laga di Euro 2020. Sayangnya hal itu tidak dibarengi dengan efektivitas permainan.

Lima gol dari 23 tembakan yang dibuat Spanyol menunjukkan konversi gol yang lebih rendah ketimbang Kroasia yang bisa mencetak tiga gol dari 12 tembakan.

Spanyol pun gagal memaksimalkan situasi bola mati, khususnya dari tendangan sudut. Dari delapan sepak pojok, akurasinya hanya mencapai 38 persen.

Ketergantungan Busquets

Peran sentral Busquets sebagai pengatur permainan terlihat dengan ratusan umpan yang dikirimkan. Catatan jumlah operan Busquets hanya kalah dari Aymeric Laporte. Ini menandakan Spanyol kerap membangun serangan dari bawah.

Jumlah sentuhan Cesar Azpilicueta yang berada di sektor kanan juga menandai Spanyol cukup dominan di sisi kanan, namun bisa saja berubah seandainya Jordi Alba main sejak awal sehingga bisa memberi opsi lain. Di luar itu, Jose Gaya cukup terlibat aktif dalam penyerangan.

Satu hal yang masih terlihat positif adalah kinerja para pemain Spanyol dalam bertahan. Menghadapi Kroasia yang mengandalkan kemampuan dribel beberapa pemain, Spanyol masih mampu meredam dengan tekel yang akurat.

Ancaman akan datang ketika Busquets harus absen, seperti yang sudah terjadi dalam dua laga awal Spanyol ketika ditahan imbang Swedia dan Polandia.Lagi-lagi Busquets memegang peranan penting menjadi pelindung di depan garis pertahanan Spanyol dengan menjadi pemain yang paling sering melakukan tekel.

Tags :